Hal-hal yang perlu diketahui saat bepergian ke Indonesia mulai 18 Mei 2022

Rate this post

Direktur Konten Digital, Kuala Lumpur

Ikuti terus pembatasan perjalanan terbaru jika Anda berniat untuk bepergian ke Indonesia.

Ketika dunia ingin bergerak melampaui pandemi Covid untuk kembali ke normalitas, negara-negara telah berbaris ke berbagai ketukan dalam pembukaan kembali perbatasan internasional, yang dapat menyebabkan kebingungan.

Di Asia Tenggara, Malaysia telah mengucapkan selamat tinggal pada perlindungan asuransi Covid untuk pelancong masuk, sementara negara tetangga Thailand masih memberlakukan persyaratan US$ 10.000 pada saat penulisan, meskipun karantina wajib telah dicabut untuk menyenangkan banyak orang.

Magnet wisata Bali adalah salah satu idyll Asia Tenggara pertama yang dibuka kembali secara selektif untuk pariwisata internasional — awalnya pada akhir 2021 sebelum jaring diperluas untuk mencakup wilayah lain di Indonesia. Apakah Anda mencari ketenangan Bali, perairan murni Raja Ampat atau keindahan Danau Toba, inilah yang perlu Anda ketahui sebelum memulai perjalanan Anda dari Malaysia.Kredit gambar: Guillaume Marques/@mrqs_g/UnsplashCara melakukan perjalanan dari Malaysia ke Indonesia dengan waktu luang dan udara – benar per 18 Mei 2022:

Pemerintah Indonesia telah membuka kembali bandara, pelabuhan laut, dan pos pemeriksaan perbatasan darat tertentu untuk pariwisata. Bandara ini antara lain Soekarno Hatta (Jakarta), Ngurah Rai (Bali), Kualanamu (Medan), Juanda (Surabaya), Hasanuddin (Makassar), Sam Ratulangi (Manado), Lombok, Hang Nadim (Batam) dan Yogyakarta. Bagi yang bepergian dari Sabah dan Sarawak, Anda dapat melewati Entikong (Kalimantan Barat), Aruk (Kalimantan Barat) dan Tunon Taka (Kalimantan Utara).

Untuk orang Malaysia, tidak diperlukan visa. Namun, bagi mereka yang membutuhkan visa untuk masuk ke Indonesia, pemerintah Indonesia telah mengembalikan visa pada saat kedatangan, dengan biaya 500.000 rupiah dan berlaku selama 30 hari.

Klik di sini untuk mengetahui kebangsaan mana yang diberikan kelonggaran seperti itu.

Meskipun Indonesia tidak memberlakukan karantina wajib terhadap mereka yang telah divaksinasi lengkap, wisatawan diharapkan untuk memberikan informasi kesehatan dan vaksinasi Covid baik dalam format cetak maupun digital, selain bukti asuransi perjalanan yang mencakup komplikasi terkait Covid. Sebelumnya, Indonesia mensyaratkan hasil tes PCR negatif yang diambil tidak lebih dari 48 jam sebelum keberangkatan. Namun, menurut Presiden Indonesia Joao Widodo, pelancong yang divaksinasi lengkap tidak perlu lagi dites efektif 18 Mei.

Siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun tidak akan dipaksa untuk menunjukkan bukti vaksinasi. Jika Anda tidak dapat divaksinasi karena alasan medis atau baru saja pulih dari infeksi (tidak melebihi 30 hari sebelum keberangkatan), Anda harus memberikan surat dari dokter Anda atau sertifikat pemulihan. Lebih lanjut tentang itu lebih jauh ke bawah.

Ingatlah untuk mengunduh aplikasi pelacakan kontak Indonesia Peduli Lindungi di Google Play atau Apple App Store dan melengkapi profil Anda.

Jika Anda hanya divaksinasi sebagian atau tidak divaksinasi, Anda harus menjalani karantina selama lima hari dengan biaya sendiri. Anda juga dikenakan tes PCR pada saat kedatangan, dengan yang lain pada hari keempat. Hal yang sama berlaku untuk anak di bawah umur jika mereka ditemani oleh wali yang sebagian atau tidak divaksinasi.

Bahkan jika Anda sudah divaksinasi lengkap tetapi menunjukkan gejala Covid, Anda juga diharuskan menjalani tes PCR pada saat kedatangan. Anda tidak diperbolehkan meninggalkan akomodasi sambil menunggu hasilnya.

Travelling _________________________________________________________________________

Gambar pahlawan dan fitur: Nick Fewings/@jannerboy62/Unsplash

Show More