Perjalanan Pascapandemi: Seperti Apa Perjalanan Di Tahun 2022? – Berita Independen Singapura

Rate this post

Setelah satu tahun menghabiskan sebagian besar di dalam ruangan dengan pengalaman staycation sesekali atau Menemukan Kembali Singapura, warga Singapura yang kelaparan akibat perjalanan sangat menantikan lampu hijau untuk terbang ke luar negeri. Dengan vaksinasi yang diberikan kepada massa dan beberapa negara melonggarkan pembatasan perbatasan, banyak orang merasa optimis untuk bepergian di dunia pascapandemi. Namun seiring dengan keseruan ini, seperti apa sebenarnya perjalanan di tahun 2022? Rintangan tambahan apa yang mungkin kita hadapi? Berikut adalah beberapa tren perjalanan utama yang dapat kita harapkan untuk dilihat. Travelling Perjalanan internasional bisa menjadi lebih mahal

Beberapa pesawat telah diubah menjadi pengangkut kargo untuk mengirimkan tangki oksigen dan pasokan bantuan pandemi lainnya sementara yang lain telah diparkir di galangan pesawat di padang pasir. Terlepas dari bagaimana pesawat-pesawat ini digunakan selama setahun terakhir, maskapai penerbangan sekarang bersiap untuk bulan-bulan mendatang karena perjalanan rekreasi diperkirakan akan meningkat. Dan karena jumlah orang yang berencana terbang melonjak, begitu juga harga penerbangan.

Ada beberapa faktor kunci yang akan mempengaruhi biaya perjalanan internasional. Beberapa maskapai penerbangan telah mengajukan kebangkrutan dan lebih dari 40 maskapai komersial telah sepenuhnya menghentikan atau menangguhkan operasi. Dengan kata lain, ada lebih sedikit persaingan dan berkurangnya pasokan di industri penerbangan. Faktor lain yang mempengaruhi biaya perjalanan adalah kenaikan harga bahan bakar. Menurut The Energy Information Administration, harga pertengahan Juni per galon untuk bahan bakar jet lebih dari 4 kali lebih tinggi dibandingkan April 2020. Karena bahan bakar adalah salah satu pengeluaran utama bagi maskapai penerbangan, ketika biaya per galon meningkat, kita dapat mengharapkan harga tiket pesawat yang lebih tinggi untuk diikuti. Selain itu, maskapai penerbangan menentukan harga tiket dengan mempertimbangkan berapa banyak pelanggan yang ingin terbang dan kesediaan mereka untuk membayar. Misalnya, harga tiket pesawat pada bulan Desember lebih tinggi dibandingkan dengan Oktober karena lebih banyak orang sedang berlibur dan ingin bepergian selama liburan musim dingin mereka. Demikian pula, lebih banyak orang akan bersedia bepergian setelah divaksinasi dan begitu negara-negara melonggarkan peraturan perjalanan. Ini bermuara pada konsep ekonomi dasar penawaran dan permintaan. Sederhananya, karena semakin banyak wisatawan yang memesan penerbangan dalam beberapa bulan mendatang, itu akan meningkatkan biaya perjalanan. Bangkitnya Wisatawan Yang Sadar dan Wisata Kesehatan

Hidup dengan pembatasan yang lebih ketat mendorong orang untuk menemukan cara baru untuk menghabiskan waktu luang mereka dan mengevaluasi kembali prioritas mereka. Topik-topik seperti kebutuhan kesehatan mental dan kebugaran memperoleh kesadaran dan menjadi yang terdepan dalam diskusi. Hal ini telah memunculkan area baru dalam perjalanan, seperti perjalanan sadar dan pariwisata kesehatan. Wisatawan yang sadar akan dampak perjalanan mereka terhadap komunitas, budaya, dan ekologi. Tujuannya adalah untuk meninggalkan dampak positif pada tempat yang Anda kunjungi sambil menciptakan ekonomi perjalanan yang berkelanjutan. Misalnya, membeli peralatan perjalanan ramah lingkungan dan memastikan untuk tidak meninggalkan plastik dalam perjalanan ke danau. Area lain yang mendapatkan popularitas, pariwisata kesehatan, berfokus pada peningkatan kesejahteraan pribadi dan merencanakan pengalaman perjalanan yang lebih sedikit tetapi bermakna. Misalnya, mendukung bisnis lokal, mencoba masakan lokal, atau memesan kelas meditasi pribadi yang dikelilingi oleh latar belakang dataran tinggi yang rimbun dan hijau. Lebih Sedikit Perjalanan Bisnis, Lebih Banyak Pekerjaan

Dengan rapat virtual dan bekerja dari rumah menjadi bagian dari normal baru, kami telah belajar untuk berkolaborasi dengan kolega untuk menskalakan hasil terlepas dari lokasi kami. Apa yang mungkin dimulai sebagai tantangan kini telah berubah menjadi kesempatan bagi orang-orang untuk bekerja lebih efisien lintas batas. Dan sementara beberapa profesional yang bekerja di bidang seperti penjualan mungkin berpendapat bahwa tidak ada pengganti untuk interaksi tatap muka, dengan teknologi yang tepat, lebih sedikit pertemuan tatap muka memungkinkan kita menggunakan waktu kita dengan lebih produktif.

Related Articles

Jadi, bagaimana pergeseran cara kita bekerja ini akan berdampak pada perjalanan bisnis? Diperkirakan bahwa lebih dari 50% perjalanan bisnis dan lebih dari 30% hari di kantor akan hilang setelah pandemi. Apa yang mungkin kita lihat adalah peningkatan kerja (bekerja + liburan), terutama karena lebih banyak orang terus bekerja dari jarak jauh. Beberapa pengusaha mengadopsi pendekatan campuran di mana karyawan berputar antara bekerja di kantor dan dari rumah. Ini membuka kemungkinan bekerja dari mana saja selama setengah minggu. Bayangkan saja berangkat pada hari Rabu untuk bekerja di sebuah resor pantai di Thailand dengan pemandangan laut dan pohon-pohon palem yang masih asli. Ketika Anda selesai dengan pekerjaan untuk hari itu, Anda akan berlibur. Masker Kemungkinan Akan Tetap Menjadi Aksesori Utama

Mengenakan masker untuk mencegah penularan penyakit menular sudah ada sejak Abad Pertengahan. Bahkan, mereka mendapatkan penerimaan luas pada awal abad ke-20 sebagai metode yang efektif untuk mengekang penyebaran penyakit. Maju cepat ke hari ini dan terlepas dari apakah tujuan perjalanan Anda memerlukan masker atau tidak, mereka ada di sini untuk tinggal.

Meskipun banyak orang gatal untuk melepaskan masker mereka, mereka akan tetap menjadi aksesori penting karena varian baru dan kurangnya kekebalan kawanan di banyak negara. Menimbun masker dan pembersih tangan yang nyaman saat bepergian pada tahun 2022 akan menjadi cara yang tepat. Terlepas dari negara yang mungkin Anda kunjungi tahun depan, sering mencuci tangan dan menjaga jarak aman dengan menghindari area ramai akan terus menjadi kebiasaan gaya hidup. Paspor Vaksin Dan Asuransi Perjalanan Mungkin Wajib

Paspor vaksin adalah cara digital (atau fisik) untuk menyimpan informasi kesehatan dan catatan imunisasi. Ini memudahkan orang yang divaksinasi penuh untuk bepergian tanpa batasan tambahan. Namun, persyaratan seputar paspor ini bervariasi di setiap negara. Misalnya, Israel, Islandia, dan Denmark berencana mengeluarkan paspor kesehatan kepada warga negara mereka yang divaksinasi. Dan negara-negara seperti Polandia, Estonia, dan Rumania telah mencabut persyaratan karantina untuk pelancong yang divaksinasi dari negara-negara yang diizinkan.

Selain paspor vaksin, beberapa negara kini mewajibkan asuransi perjalanan. Dalam kasus tertentu, wisatawan akan memerlukan asuransi perjalanan yang menanggung biaya pengobatan COVID-19. Lebih khusus lagi, Kamboja, Jepang, dan Selandia Baru hanyalah segelintir negara yang mulai memerlukan asuransi perjalanan sebelum mengizinkan wisatawan untuk masuk. Negara-negara lain memerlukan asuransi perjalanan sebagai bagian dari Sertifikat Masuk mereka. Ini berlaku untuk wisatawan yang mengunjungi Thailand; untuk melintasi perbatasan, Anda harus menyerahkan Sertifikat Masuk yang mencakup asuransi perjalanan. Beri diri Anda sesuatu untuk dinantikan di tahun 2022

Apa cara yang lebih baik untuk bersemangat tentang tahun 2022 selain dengan merencanakan liburan ke luar negeri? Tahun depan mungkin tampak jauh tetapi untuk mendapatkan penawaran terbaik untuk tiket pesawat, hotel, dan banyak lagi, Anda pasti ingin mulai merencanakan lebih awal. Saat Anda membuat rencana perjalanan dan meneliti persyaratan perjalanan untuk tujuan Anda, pertimbangkan untuk membeli asuransi perjalanan yang tepat untuk menjaga kesehatan dan keamanan Anda saat bepergian ke luar negeri.

Baik konsumen yang sadar anggaran maupun wisatawan yang mencari nilai dapat memperoleh manfaat dari asuransi perjalanan DirectAsia yang memberikan perlindungan khusus untuk perjalanan tunggal dengan harga yang terjangkau. Selain itu, ini adalah pilihan yang baik untuk keluarga karena batas anak sama dengan orang dewasa dan anak-anak ditanggung secara gratis. Terlebih lagi, asuransi perjalanan mereka menanggung biaya pengobatan saat berada di luar negeri, kehilangan atau kerusakan barang-barang pribadi, pembatalan dan pembatasan perjalanan, serta keterlambatan perjalanan. Bergantung pada preferensi Anda, Anda dapat memilih fitur tambahan seperti cakupan untuk pengalaman ekstrem atau peralatan olahraga. Terlepas dari asuransi perjalanan yang Anda pilih, ingatlah untuk melakukan riset dan menemukan polis asuransi perjalanan yang sesuai dengan kebutuhan perjalanan, anggaran, dan gaya hidup Anda. Baca SelanjutnyaAsuransi Perjalanan DirectAsia: Seberapa Baik Itu?Gelembung Perjalanan Udara Singapura-Hong Kong: 5 Cara Mempersiapkan Perjalanan di Masa PandemiAkankah membeli mobil listrik menghemat uang Anda di masa depan?

Artikel ini awalnya muncul di blog ValueChampion.

ValueChampion membantu Anda menemukan informasi yang paling relevan untuk mengoptimalkan keuangan pribadi Anda. Sukai kami di halaman Facebook kami untuk tetap up to date dengan berita dan artikel terbaru kami. Ikuti kami di Media Sosial

Kirim sendok Anda ke news@theindependent.sg

Show More